PAPUA DAN KITA



Apa yang akan langsung terpikir bila kita mendengar Papua?
Cendrawasih, suku-suku eksotis di pedalaman, hutan-hutannya yang masih perawan, Raja Ampat, emas bahkan keinginan pisah dari NKRI?
Saya lebih senang berbicara tentang mereka sebagai saudara. Saudaraku yang tertinggal dalam banyak sisi hingga jarak tak terpikirkan. Terlalu jauh, bahkan bila bumi dan langit kita jadikan rujukan.
"Lebay?"
Pernah mendengar Korupun? Dijamin 99,99% anda yang sering mampir ke lapak saya tak pernah, apalagi mengenalnya.
Namun kalau saya tanya Bandara Nop Goliat Dekai, tentu akan ada sebagian dari anda akan ingat salah satu pernyataan Presiden Jokowi tentang BBM satu harga.
Disana, di tahun 2018 Presiden pertama kali mengungkapkan keresahan dan tekadnya untuk membuat harga BBM sama di semua SPBU pemerintah dimanapun juga, saat beliau meresmikan bandara tersebut.
Korupun adalah salah satu distrik atau kecamatan di pegunungan tengah Papua dan sebelum dipisah menjadi Kabupaten Yahukimo, dahulu sebagai bagian dari Kabupaten Jayawijaya.
Setiap tahun, setiap tahun ajaran baru, ada sekitar duapuluh sampai tigapuluh anak-anak berusia antara 13 hingga 15 tahun, anak-anak suku Kimyal melakukan perjalan panjang sejauh kurang lebih 100 km dari Korupun ke Wamena, ibu kota Kabupaten Jayawijaya.
Jangan membayangkan anda berjalan kaki dari Jakarta menuju ke Sukabumi misalnya, jauh dan sangat jauh berbeda. 100 km anda akan tempuh kurang dari dua hari.
Koropun terletak pada ketinggian 2000 meter diatas permukaan laut. Pegunungan tengah Jayawijaya adalah daerah ekstrim. Daerah dengan kontur tanah berbukit-bukit dengan jurang dan tebing yang tak pernah anda bayangkan.
Jarak antara Koropun dan Wamena adalah tentang perjalanan menembus hutan, mendaki tebing, dan menuruni jurang. Jarak kurang lebih 100 km itu ditempuh selama tujuh hari berjalan kaki dan lima malam harus menginap ditengah hutan yang kebanyakan kita tak pernah menyaksikannya.
Jarak itu kini ditempuh oleh duapuluh hingga tigapuluh anak-anak berusia lulusan SD demi melanjutkan sekolah setara dengan SMP di Wamena, ibu kota Kabupaten Jayawijaya.
Demi keinginan dasar yakni sekolah, mereka telah mempertaruhkan nyawa dan berpisah dengan orang tua mereka.
Jangan berpikir mereka akan mampu pulang setahun sekali, tidak..! Paling cepat, mereka baru akan pulang tiga tahun kemudian setelah lulus SMP. Dan itu bukan jaminan, kadang, bahkan teramat sering, anak-anak yang sudah keluar tersebut baru akan pulang enam tahun kemudian saat telah lulus SMA.
"Bagaimana bila orang tua mereka sakit atau bahkan meninggal?"
Sampai hari ini tak ada sinyal telephone sampai di Koropun. Radio single sideband (SSB) masih jadi andalan sejak 30 tahun yang lalu.
Mereka hanya akan mendengar kabar itu melalui radio SSBtersebut, namun berharap dapat pulang dan kemudian mengucapkan kata-kata perpisahan kepada mama dan bapak, itu adalah kemewahan tak masuk akal. Itu mustahil, kecuali pesawat perintis.
Dan itu hanya akan dinikmati oleh mereka yang memiliki uang. Anak-anak tersebut, mustahil!! Orang tua mereka kebanyakan adalah petani ubi.
Duapuluh hingga tigapuluh anak-anak yang seharusnya masih dalam pengawasan orang tua mereka, kini harus merelakan kemewahan itu terbuang. Mereka harus sudah berpisah, dan diawali dengan perjalanan yang sangat panjang, melelahkan dan bahkan dengan bertaruh nyawa.
Tak ada jaminan mereka tak mendapatkan kecelakaan ditengah jalan. Terperosok ke dalam jurang, tergelincir saat mendaki tebing bahkan hingga ancaman binatang buas, anak-anak itu harus menanganinya sendiri.
Berbekal ubi dan keladi mentah dan kemudian dibakar setiap mereka menginap, mereka sudah sangat bersyukur memiliki bekal untuk dimakan. Terkadang, mereka harus mampir dan meminta kepada petani dimana mereka melewatinya.
Mengambil tebu ditengah jalan dan kemudian dihukum dengan cara dipukul hanya karena mereka haus, bukan peristiwa yang jarang terjadi.
Mereka sudah harus mendapatkan ujian luar biasa berat pada umur yang tak seharusnya. Seharusnya, mereka masih berhak untuk mendapat peluk dan cium orang tua.
Saat ini, kita, warga premium, justru sedang sibuk menghamburkan miliaran bahkan triliunan rupiah untuk membiayai demo-demo hanya demi marah karena uang kita telah berkurang. Kita berteriak dizolimi karena harta digudang tak lagi teraliri. Kita tamak dan menjijikkan..!!
Dibulan Juli ini, duapuluh hingga tigapuluh anak-anak itu baru saja sampai di Wamena dengan sorot mata bahagia hanya karena mereka telah berhasil melihat dan meraba-raba dinding gedung sekolah.
Ada harapan besar disana. Ada cita-cita sederhana yang akan mulai mereka jalani, yakni sekolah.
Perjuangan mereka masih sangat panjang dan akan sangat melelahkan. Asrama yang jauh dan jalan kaki selama satu jam dari dan menuju sekolah, dan mencari pekerjaan demi makan harian adalah tantangan.
Juram, Isimukla, Sohopna, Jabi dan Jokosam adalah lima tempat persinggahan dan bermalam ditengah hutan yang telah berhasil mereka lewati, kini mereka telah bersiap untuk bermalam selama tiga bahkan enam tahun beralaskan kardus atau apapun demi julukan terpelajar yang mereka idamkan.
Haruskah kita masih akan sibuk dengan pertikaian atas nama agama, demokrasi, Nasionalisme hingga kemanusiaan dan kita tak malu?
Seharusnya malu...!!
Mari kita menengok saudara kita di Korupun, bukan hanya Korupun tempat dimana suku Kimyal tinggal saat ini, namun Korupun Korupun lain seperti tempat tinggal suku Tukuni, Obini, Obukain, Yalimek dan ratusan suku yang lain di Papua yang masih sangat tertinggal.
Mereka ingin kita sapa seperti kita menyapa saudara kita yang lain. Mereka ingin, agar kita sekali-sekali berbicara dengan Pemerintah dan bercerita tentang keadaan mereka.
Sama seperti ketika kita ngotot, marah dan kemudian protes karena anak-anak kita tak mendapat kelas akibat kebijakan pemerintah yang menurut kita tak berpihak.
Mereka ingin, kita meluangkan sejenak waktu kita untuk menegur dan mengingatkan pemerintah bahwa mereka ada.
Seharusnya, sudah waktunya....,Papua!

Komentar

Opini

RAMALAN GUS DUR SOAL SOEHARTO HINGGA JOKOWI TERBUKTI MUJARAB! BAGAIMANA KE AHOK? MUNGKINKAH TERWUJUD?

Inilah Wajah Jalan Kemajuan Dari Lampung Ke Aceh,

]] Mengenang Kembali ; “ Kisah Duka, Dalam Wafatnya Soekarno”,